Gus Teguh : Berkurban Sebagai Tanda Syukur

Mensyukuri nikmat adalah salah satu kewajiban yang sering kali terlupakan oleh manusia. Banyak dari kita yang terlalu sibuk dengan rutinitas sehari-hari sehingga tidak menyadari betapa banyak nikmat yang telah diberikan Allah SWT. Wakil Ketua Bakrie Amanah, Teguh Anantawikrama, yang akrab disapa Gus Teguh, mengingatkan kita akan pentingnya mensyukuri setiap nikmat yang telah diberikan oleh Allah SWT.
Nikmat yang Sering Terlupakan

Sesungguhnya kita telah banyak mendapatkan nikmat Allah yang sering kita lupa akan nikmat tersebut. Salah satu contohnya adalah nikmat udara yang setiap hari kita hirup. Kita mungkin tidak pernah memikirkan betapa berharganya udara yang segar dan bersih sampai tiba saat kita membutuhkan alat bantu pernafasan. Udara adalah kebutuhan vital bagi setiap makhluk hidup, namun kita sering kali tidak menyadarinya hingga kita merasakan kesulitan bernapas.
Begitu juga dengan nikmat memiliki indra perasa. Kita menikmati berbagai rasa dari makanan yang kita konsumsi setiap hari. Namun, ketika pandemi Covid-19 melanda, banyak orang yang kehilangan indra perasa mereka. Hanya saat itulah kita menyadari betapa berharganya kemampuan untuk merasakan makanan.
“Nikmat-nikmat yang sering kita anggap remeh seperti udara dan indra perasa, sebenarnya adalah pemberian yang sangat besar dari Allah SWT. Kita harus selalu bersyukur atas setiap nikmat kecil maupun besar yang kita terima”, Ujar Gus Teguh.
Berkurban sebagai Bentuk Syukur

Berkurban adalah salah satu cara untuk mengingat berbagai nikmat Allah dan berbagi dengan saudara-saudara kita yang lain. Ibadah kurban bukan hanya sekadar ritual keagamaan, tetapi juga memiliki makna sosial yang mendalam. Melalui berkurban, kita diingatkan untuk tidak hanya menikmati nikmat tersebut sendiri, tetapi juga untuk berbagi dengan orang lain.
“Berkurban bukan saja harus dimaknai sebagai kegiatan ibadah tetapi juga untuk menjalankan khitah kita sebagai mahluk sosial dan kita bisa berbagi dengan saudara-saudara kita,” ujar Gus Teguh.
Dalam momen berkurban, kita dapat merasakan kebahagiaan yang sesungguhnya dengan melihat senyum di wajah mereka yang menerima daging kurban.
Gus Teguh menjelaskan terkait perintah berkurban yang Allah SWT firmankan dalam Surah Al Hajj ayat 34-35:
وَلِكُلِّ أُمَّةٍ جَعَلْنَا مَنْسَكًا لِيَذْكُرُوا اسْمَ اللَّهِ عَلَى مَا رَزَقَهُمْ مِنْ بَهِيمَةِ الأنْعَامِ فَإِلَهُكُمْ إِلَهٌ وَاحِدٌ فَلَهُ أَسْلِمُوا وَبَشِّرِ الْمُخْبِتِينَ (34) الَّذِينَ إِذَا ذُكِرَ اللَّهُ وَجِلَتْ قُلُوبُهُمْ وَالصَّابِرِينَ عَلَى مَا أَصَابَهُمْ وَالْمُقِيمِي الصَّلاةِ وَمِمَّا رَزَقْنَاهُمْ يُنْفِقُونَ (35)
Artinya: ” Dan bagi setiap umat telah Kami syariatkan penyembelihan (qurban), agar mereka menyebut nama Allah atas rezeki yang dikaruniakan Allah kepada mereka berupa hewan ternak. Maka Tuhanmu ialah Tuhan Yang Maha Esa, karena itu berserahdirilah kamu kepada-Nya. Dan sampaikanlah (Muhammad) kabar gembira kepada orang-orang yang tunduk patuh (kepada Allah), (yaitu) orang-orang yang apabila disebut nama Allah hati mereka bergetar, orang yang sabar atas apa yang menimpa mereka, dan orang yang melaksanakan salat dan orang yang menginfakkan sebagian rezeki yang Kami karuniakan kepada mereka.”
Gus Teguh menambahkan juga sebuah hadits shahih yang berisi peringatan dari Rasulullah SAW agar umatnya mau berkurban:
عَنْ َأبِي هُرَيْرَة: َأنَّ رَسُوْل اللهِ صلى الله عليه وسلم قال : مَنْ كَانَ لهُ سَعَة وَلمْ يَضَحْ فَلا يَقْربَنَّ مُصَلَّانَا
“Dari Abu Hurairah, “Rasulullah SAW telah bersabda, barangsiapa yang mempunyai kemampuan, tetapi ia tidak berkurban maka janganlah ia mendekati (menghampiri) tempat salat kami,” (HR. Ahmad dan Ibnu Majah).
Dengan berkurban, kita dilatih menjadi manusia yang tidak kufur nikmat. Kufur nikmat adalah sikap tidak menghargai dan tidak mensyukuri nikmat yang telah diberikan oleh Allah.
Mensyukuri nikmat Allah adalah bagian dari ibadah kita sebagai umat Muslim. Dengan selalu mengucapkan hamdalah, kita mengingatkan diri sendiri bahwa setiap detik hidup kita adalah anugerah yang harus disyukuri. Mari kita terus bersyukur dan berbagi nikmat dengan sesama, sehingga hidup kita menjadi lebih bermakna dan penuh berkah.
Seperti yang disampaikan Gus Teguh, “Mari kita jalani tiap detik hidup kita dengan mengucap hamdalah. Alhamdulillah hirabbil ‘alamin”

Check Also

Prabowo Dan Prof. Dasco, Kalam Dan Kuasa Membangun Dunia Dengan Indonesia Digdaya

Oleh : Abdullah Amas (Direktur Eksekutif ATUM Institute) Tiap membahas geopolitik dan krisis global, Prabowo …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *