Jalan Keseimbangan Hati Dan Perlawanan Jokowi-Prabowo-Gibran-Prof.Sufmi Dasco Di Mata ATUM Institute

Oleh : Abdullah Amas

(Direktur Eksekutif ATUM Institute)

Anda membaca empat serangkai ini. Keempatnya penuh amarah bila ada ketakadilan, namun tetap menjauhi sikap provokatif. Seperti sikap provokatifnya Ganjar yang koar koar menelpon Panglima TNI, Kasad dan lain-lain saat kelakuan relawannya didepan kawasan militer disikapi tegas TNI. Sikap keempat figur ini lebih mengedepankan sikap yang arif, tegas, terukur dan konfrehensif

Prabowo, Jokowi, Prof. Dasco dan Gibran memilih jalan menjadi permadani seluruh rakyat Indonesia yang bergerak cepat dan berani memperjuangkan hilirisasi, pembangunan insfrastruktur besar-besaran dan lainnya

Keempat Figur ini lebih mengupayakan sebanyak mungkin orang-orang rasional di apapun warna pilihan politiknya untuk bersatu

Mereka tahu harus lakukan perlawanan karena nasib persatuan NKRI dan kemajuannya butuh pembelaan mereka dan rakyat. Namun senantiasa penuh zikir agar perlawanan itu disasaran yang tepat dan hanya pada titik masalah tersebut, keseimbangan hati dan jiwa membuat keempatnya jernih meski provokasi musuh tiada henti memancing mereka

Keempatnya ingin meniupkan cinta ke bunga di Taman Indonesia agar kuncup Indonesia Mekar Jadi Bunga Kemajuan, mereka adalah gelombang cinta yang bergerak melawan segala amarah dan angkara murka

Mereka terus menata ulang Taman Indonesia, agar maju bersinar bersamai arah kemakmuran dunia

Check Also

Keunggulan Konsolidasi Serta Penguatan Oleh Ketua Harian DPP Partai Gerindra Dalam Menghadapi Pilkada

Oleh : Abdullah Amas (Direktur Eksekutif ATUM Institute) Prof. Dasco merupakan Ketua Harian Partai yang …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *