Mimpi Muhammad Qasim Imam Mahdi Tentang Kiamat Sudah Dekat

MIMPI MUHAMMAD QASIM:QASIM DAN KITA ADALAH ORANG-ORANG YG AKAN DI WAFATKAN DENGAN ANGIN LEMBUT SEBELUM TIBA HARI KIAMAT

Muhammad Qasim Berkata (terjemahnya):
Assalamu’alaikum
Aku sering mendapatkan mimpi-mimpi tentang hari terakhir sebelum kiamat
dimana aku harus menyelesaikan semua tugasku di hari terakhir tersebut.

Namun dalam mimpi-mimpi itu aku selalu menemui beberapa masalah atau
aku dikelilingi oleh kesulitan-kesulitan sehingga aku tidak bisa menyelesaikan
tugas-tugasku. Namun ternyata Allahﷻ tidak jadi menggelar kiamat dan
dengan rahmat-Nya memberiku tambahan waktu di hari berikutnya. Allahﷻ
berfirman, “Qasim, Aku telah memanjangkan waktu sebelum kiamat. Dan selama kau belum menyelesaikan tugasmu, Aku tidak akan menggelar
kiamat.”

Aku akan menceritakan mimpi pertamaku tentang hari terakhir kiamat. Aku
mendapat mimpi ini pada tahun 1998. Dalam mimpi ini, aku sedang berbicara
dengan Allahﷻ di suatu tempat dan Allah ﷻ berada di atas Arsy-Nya. Allahﷻ
berfirman kepadaku, “Qasim, selesaikan tugasmu sebelum jam enam
malam sehingga Aku bisa menggelar kiamat.” Lalu aku berkata, “baiklah.”
Dan aku segera pulang agar aku dapat menyelesaikan semua tugasku karena
waktunya hanya tinggal sedikit.
Saat aku mulai berjalan pulang ke rumah, aku melihat seorang gadis sedang
berjalan. Aku menyukai gadis itu. Aku ingin menikahi dan mengajaknya
pulang ke rumah bersamaku. Aku pun mengikutinya dan lupa bahwa Allah ﷻ
akan menggelar kiamat sekitar jam enam malam dan aku harus
menyelesaikan semua tugasku sebelum jam enam itu.
Aku mulai berjalan mengejar agar dapat menyusulnya namun ada banyak
sekali orang yang berjalan cepat dan terburu-buru. Di sana sangat ramai,
banyak orang berdesak-desakan, dan banyak sekali rintangan sehingga aku
tidak bisa berjalan dengan cepat.
Kemudian gadis itu berjalan dengan cepat sedangkan aku tidak bisa berjalan
dengan kecepatan yang sama. Gadis itu mulai masuk gang-gang sempit. Aku
berusaha sekuat tenaga untuk menyusul gadis itu namun ia menghilang dari
pandanganku. Dan aku terus mencarinya di jalanan.

Saat aku yakin bahwa aku telah kehilangan dia, barulah aku melihat jam
tanganku dan menyadari waktu telah menunjukkan jam delapan malam. Aku
pun ketakutan dan terguncang. Aku terduduk sambil memegang kepalaku
dan berpikir, “Apa yang telah aku lakukan? Allah ﷻ telah jelas-jelas
memerintahkan bahwa aku harus menyelesaikan semua tugasku sebelum
jam enam malam dan sekarang sudah jam 8 malam. Aku tidak mendapatkan
gadis itu dan aku juga tidak menyelesaikan tugasku.”

Aku mulai mencerca diriku sendiri dan berkata, “Allah hanya memberi kita
satu kesempatan dan aku telah menyia-nyiakan kesempatan itu. Dan waktu
yang telah berlalu juga tidak mungkin kembali.” Lalu tiba-tiba aku berkata,
“Tidak, Allah ﷻ juga telah berkata bahwa Dia akan menggelar kiamat sekitar
jam enam malam, sedangkan sekarang sudah jam delapan malam, lalu
mengapa aku masih hidup? Kenapa dunia masih terus berputar? Dan kenapa
Allahﷻ belum menggelar kiamat?”
Aku pun mulai berjalan kembali ke tempat tersebut untuk bertemu Allah ﷻ
dan aku diliputi ketakutan yang amat sangat bahwa Allah ﷻ akan sangat
marah kepadaku. (Aku membayangkan) Dia akan berkata, “Qasim, Aku telah
perintahkan kepadamu untuk menyelesaikan tugasmu sebelum jam enam
malam, lalu kenapa kau belum menyelesaikannya!!!”

Saat aku sampai ke tempat itu lagi dan Allah ﷻ berada di atas Arsy-Nya,
kemudian aku bertanya kepada Allah ﷻ dengan suara penuh rasa takut, “Ya Allah, Engkau akan menggelar kiamat sekitar jam enam malam, dan sekarang jam delapan malam, lalu mengapa Engkau belum menggelar kiamat?”
Kemudian Allah ﷻ berfirman dengan suara yang sangat halus dan lembut,
“Qasim, kamu belum melaporkan kepada-Ku bahwa kamu telah menyelesaikan semua tugasmu. Itu sebabnya Aku belum menggelar kiamat.”

Setelah mendengar Kemurahan dan Kelembutan Allah, hatiku menjadi sangat
bahagia. Allah ﷻ benar-benar Maha Pemurah dan aku telah mengira/
berprasangka yang bukan-bukan. Kemudian aku menceritakan seluruh
kejadiannya kepada Allah, bahwa aku bertemu seorang gadis di jalan dan aku
telah menghabiskan/menyia-nyiakan semua waktuku untuk mengejar gadis
itu. Dan aku juga tidak mendapatkan gadis itu.”
Allah berfirman, “Tidak apa-apa Qasim. Aku telah memperpanjang waktu
sebelum kiamat, kamu pasti sangat lelah sekarang, sebaiknya kamu pulang
dan tidurlah. Lakukan tugasmu kapanpun kamu mau dan saat kamu sudah
menyelesaikan seluruh tugasmu, beritahukanlah kepadaKu. Setelah itu
barulah Aku akan menggelar kiamat.”

Aku menjadi sangat bahagia karena Allah ﷻ memberiku kesempatan untuk
menyelesaikan seluruh tugasku. Aku mengucap syukur kepada Allah ﷻ dan
berkata dalam hatiku, “Ya Allah, Engkau telah memberikan pertolongan yang
sangat besar kepadaku. Setelah ini aku tidak akan meminta pertolongan
kepada siapapun kecuali kepada-Mu.”

Aku pun pulang ke rumah dan berjanji kepada diriku bahwa aku akan
langsung pulang dan kemudian aku tidur lalu bangun jam tujuh pagi, mandi,
mengenakan pakaian baru, dan mulai mengerjakan tugasku. Salah satu dari
tugas itu adalah untuk menghilangkan kegelapan dari seluruh dunia dengan
izin Allah.

Aku menyelesaikan tugas-tugasku ini sebelum jam sepuluh atau sebelas pagi,
dan kemudian aku berkata kepada diriku bahwa Allah ﷻ akan menggelar kiamat sekitar jam enam malam jadi aku akan datang ke hadirat Allah ﷻ jam
lima sore untuk melapor kepada-Nya bahwa aku telah menyelesaikan tugas￾tugasku maka Engkau bisa menggelar kiamat sekarang.
Di waktu yang tersisa tersebut aku bepergian ke seluruh dunia, makan￾makan, dan menikmati waktuku. Kedamaian dan ketenangan terwujud dimana-mana dan semua orang juga menikmati waktu mereka sendiri.

Saat jam menunjukkan pukul lima sore maka aku pun datang menemui Allah.
Allah berada di atas Arsy-Nya. Aku berkata kepada Allah, “Dengan pertolonganMu aku telah menyelesaikan semua tugasku sekitar jam sepuluh atau sebelas pagi tapi karena Engkau baru akan menggelar kiamat sekitar jam enam malam maka aku pikir aku datang menghadap-Mu jam lima sore
(saja).”

Kemudian Allah ﷻ berfirman, “Baiklah, Qasim. Aku akan menggelar kiamat
kapanpun Aku mau.” Kemudian aku berkata, “Ya Allah, Engkau seharusnya
telah menggelar kiamat kemarin sekitar jam enam malam, namun Engkau
tidak jadi melaksanakannya karena aku. Apakah (itu berarti) Engkau telah
memanjangkan waktu hidup manusia?”

Kemudian Allah ﷻ berfirman, “Qasim, Aku tidak hanya memanjangkan
waktu hidup manusia tapi juga Aku memperbanyak/memperpanjang rezeki
mereka.” Mimpi itu berakhir di sana.
Hal yang sama terjadi pada diriku di kehidupan nyata. Pada bulan Oktober
2013, ada suatu saat dimana aku telah menyia-nyiakan hidupku dan aku
menyadari waktuku tidak akan pernah kembali.
Kemudian Allah ﷻ memberitahuku dalam mimpi pada bulan Desember
2013, “Qasim, Aku punya beberapa rencana khusus untukmu, sekarang kau
istirahatlah. Dan setelah itu, Aku akan memberitahumu apa yang harus
dilakukan selanjutnya.”

Kemudian dalam mimpi pada bulan April 2014, Allah ﷻ memerintahkanku
untuk pertama kalinya, “Qasim sebarkan mimpimu ke seluruh dunia, Aku
ingin semua orang tahu siapa dirimu.”

Www.divinedreams.co
Www.muhammadqasimpk.com

Jazakumullahu khairan katsiira.

Check Also

Seketaris Gerindra DKI Pertanyakan Statment Anies Mau Mengembalikan Jakarta

Wakil Ketua DPRD DKI dari Gerindra Rani Mauliani mempertanyakan maksud Anies Baswedan yang mengatakan akan …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *